Ternyata Rutin Makan Cabai, Bisa Menjadi Obat Panjang Umur!

Cabai bukan saja sebagai pelengkap masakan, tapi juga bisa jadi bumbu rahasia agar panjang umur.

The American Heart Association merilis pernyataan yang akan dipresentasikan akhir minggu ini di konferensi virtual berjudul "Sesi Ilmiah 2020."

Penelitian pendahuluan menunjukkan bahwa mereka yang mengonsumsi cabai biasa dapat memiliki masa hidup lebih lama karena sifat anti-inflamasi, antioksidan, antikanker, dan pengatur glukosa darah buah.

Faktor-faktor ini berperan dalam mengurangi risiko seseorang meninggal akibat penyakit kardiovaskular atau kanker, menurut AHA.

Ilustrasi makan cabai. (Shutterstock)
Ilustrasi makan cabai. (Shutterstock)

Peneliti itu menganalisis 4.728 studi yang berkaitan dengan cabai dan penyakit yang disebutkan di atas.

Lebih dari 570.000 catatan kesehatan dimasukkan dalam penelitian ini, termasuk orang-orang dari AS, Italia, Cina, dan Iran.

Kandidat yang makan cabai secara teratur mengalami “penurunan relatif 26 persen dalam kematian kardiovaskular; penurunan relatif 23 persen dalam kematian akibat kanker; dan penurunan relatif 25 persen dalam semua penyebab kematian. "

“Kami terkejut menemukan bahwa dalam studi yang diterbitkan sebelumnya ini, konsumsi cabai secara teratur dikaitkan dengan pengurangan risiko secara keseluruhan dari semua penyebab, CVD dan kematian akibat kanker,” kata penulis senior laporan itu Dr. Bo Xu.

"Ini menyoroti bahwa faktor makanan mungkin memainkan peran penting dalam kesehatan secara keseluruhan."

Meskipun ada data yang menunjukkan bahwa pemakan cabai tampaknya memiliki risiko kematian yang lebih rendah akibat penyakit kardiovaskular atau kanker, namun tidak dapat dipastikan bahwa tanaman pedas bertanggung jawab atau berkontribusi pada umur panjang.

Dia menambahkan: "Lebih banyak penelitian, terutama bukti dari studi terkontrol secara acak, diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan awal ini."

Di antara mereka yang makan cabai, tingkat konsumsinya bervariasi, sehingga tidak jelas berapa banyak yang perlu dikonsumsi untuk menawarkan manfaat kesehatan.

Sumber : Suara.com

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama